Rabu, 16 September 2009

Golden Cat Club

GOLDEN CAT CLUB



GoldenCatClub adalah 3 kucing lokal berbulu emas: Enyeng, Aslan, Ucup. Sebenernya ini kucing piaraan tetangga, tapi karena suka dikasih makan di rumah gue jadi mereka nongkrongnya di rumah gue. "Berasa di Warteg aja". Mereka gak pernah berantem, paling pas rebutan makanan ada lah cakar-cakaran, tampar-tamparan, and pukul-pukulan, tapi gak pake kuku. Ketiga kucing ini bersahabat dan mereka punya musuh bebuyutan yang tampangnya sangar, berbulu motif sapi, and berwajah besar (dikenal sebagai preman penguasa para kucing cewek di kampung). Kucing sangar itu paling gua benci, tapi kasian juga ya....dia selalu menyendiri karena gak punya teman. 

Inilah profil mereka, dari kiri

1. Enyeng

ciri-ciri: Buntut panjang, kurus, warna emas belang-belang, bulu putih di dada, kumis panjang karena gak pernah dicukur, jarang berantem, mata warna ijo, suara cempreng and toa, cerewet, and sering belekan.

Keseharian Enyeng: Kalo mampir ke rumah paling suka nangkring di depan pintu rumah, di atas karpet ijo yang udah bulukan. Kalo udah sangat kelaparan dia suka cuek masuk rumah and langsung lari ke depan meja makan....Meongannya bernada loh, sayang gak bisa direkam karena gue galtek.



2. Aslan


ciri-ciri: Buntut ukuran normal, gak kurus gak gemuk, bulunya pendek, pure golden, ganteng, gagah, cool, berwibawa, jarang ngomong, warna mata ijo, mukanya kayak singa jadi namanya ASLAN.

Keseharian Aslan: Kalo mampir ke rumah cuma buat ngecek apa ada gue di rumah, karena dia cuma kenal gw (sebagai mbak2 yang suka ngasih sampah ikan ayam). Kalo gue gak ada ato gak dapet makanan, ya pergi lagi....tanpa say Hi sama orang-orang yg ada di rumah selain gue. Kalo udah ngumpul bertiga, dia yang paling maruk. Tiap kucing makanannya udah di jatah, tapi dia suka ngambil makanan milik orang lain. Kadang Si Enyeng yang jadi korban, tapi paling sering sih Si Ucup.


3. Ucup


ciri-ciri: Buntut pendek muringkel, gak kurus gak gemuk tapi badannya buntek kayak trenggiling, bulunya pendek, matanya ijo and sering belekan, kumis panjang tak terurus, ganteng, bersih, meongannya kayak kucing cewek (kadang suka gua ledekin), letoy alias cimepleu alias lenje alias lemes ta'keuyeup-keuyep.

Keseharian Ucup: Awalnya pertama kali kenal Ucup, dia adalah kucing kanibal yang suka makan anak kucing, tapi ke sini-sini dia udah gak kanibal lagi semenjak ketemu gue (mungkin karena gw nasehatin dia kalo kanibal itu dosanya gede). Tempat favorit waktu nongkrong di rumah adalah kursi teras yang enak banget dipake bobo. Ucup itu kucing paling males dan paling lenje sedunia. Kenapa? Kerjaannya tidur mulu, gaya jalannya kayak maling, mengendap-ngendap (tanpa gue ketahui tiba-tiba dia udah ada di depan meja makan atau tiba-tiba duduk di sebelah gue tanpa gue ketahui kedatangannya), and kalo badannya diangkat berasa ngangkat baju yang baru dicuci, badannya terkulai ke bawah, pokoknya bener-bener lenje apalagi ditambah tatapan memelas. Oh ya....sangking lemesnya, dia kucing yang paling anti berantem, selalu bersembunyi di belakang teman-temannya yang siap bertempur kalau kepepet ketemu "Si Kucing Preman". Dia juga kucing yang suka mengalah, dia rela makanannya diambil teman-temannya (gak ada perlawanan sama sekali). Kadang gue ngrasa rugi ngasih makan ke dia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar